Pesan Skripsi
Kerangka konsep dan hipotesis
| Minggu, 06 Juni 2010 02:51

A. Kerangka Konsep

Menurut Masri Singarimbun (1982). “Konsep adalah generalisasi dari sekelompok fenomena tertentu, sehingga dapat dipakai untuk menggambarkan barbagai fenomena yang sama.” Konsep merupakan suatu kesatuan pengertian tentang suatu hal atau persoalan yang dirumuskan. Dalam merumuskan kita harus dapat menjelaskannya sesuai dengan maksud kita memakainya. Jika kerangka teori digunakan untuk memebrikan landasan atau dasar berpijak penelitian yang akan dilakukan, maka “konsep” dimaksudkan untuk menjelaskan makna dan maksud dari teori yang dipakai, untuk menjelaskan kata-kata yang mungkin masih abstrak pengertian dalam teori tersebut.

B. Hipotesis

1.  Pengertian

Suryabrata (1983), “Hipotesis” adalah jawaban sementara terhadap masalah yang kebenarannya masih harus diuji secara empiris.

2.  Kegunaan Hipotesis

a. Hipotesis memebrikan penjelasan sementara tentang gejala-gejala serta memudahkan perluasan pengetahuan dalam suatu bidang.

b. Hipotesis memberikan suatu pernyataan hubungan yang dapat diuji langsung dalam penelitian.

c. Hipotesis memberikan arah kepada penelitian

d. Hipotesis memberikan kerangka untuk melaporkan kesimpulan hasil penyidikan.

3.  Cara Memperoleh Hipotesis

Penyidikan bisa berasal dari masalah-masalah praktis, dari situasi tingkah laku yang diamati, dari penelitia yang sebelumnyaatau dari teori-teori.

a.  Hipotesis Induktif, yakni peneliti dalam merumuskan hipotesis sebagai suatu generalisasi dari hubungan-hubungan yang diamati.

b.  Hipotesis Deduktif, yaitu Hipotesis yang dirumuskan berasal dari teori-teori.

4.  Ciri-ciri Hipotesis yang Baik

Dalam merumuskan Hipotesis, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

a. Hipotesis hendaklah dirumuskan dalam bentuk kalimat pernyataan.

b. Hipotesis hendaknya manyatakan hubungan atau perbedaan antara dua atau lebih variabel.

c. Hipotesis hendaknya dapat diuji.

d. Hipotesis harus mempunyai daya pembeda.

e. Hipotesis hendaknya konsisten dengan pengetahuan yang sudah ada.

5.  Jenis Hipotesis

Dalam bidang penelitian kuantitatif, Hipotesis dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:

a.  Hipotesis Kerja/Hipotesis Alternatif (Ha), Hipotesis ini menyatakan adanya hubungan atau perbedaan antara variabel yang satu dengan variabel lain.

b.  Hipotesis Nol/ Hipotesis Nihil (Ho), Hipotesis Nol ini sering juga dengan Hipotesis Statistik karena harus dilakukan melalui pengujian statistik.

6.  Jenis Kesalahan dalam Pengujian Hipotesis

Macam kekeliruan ketika membuat kesimpulan tentang Hipotesis

Kesimpulan

Keputusan

Keadaan Sebenarnya

Hipotesis Benar

Hipotesis Salah

Terima Hipotesis

Tidak membuat kesalahan

Kekeliruan macam II

Tolak Hipotesis

Kekeliruan macam I

Tidak membuat kekeliruan

 
4skripsi.com

4skripsi adalah pusat download skripsi, tesis, disertasi, jurnal, makalah, KTI dan tugas akhir gratis. Medotologi penelitian, teknik analisis data dan spss.
Seluruh skripsi yang ada dapat didownload sebagai referensi dengan menyertakan data penulisnya.

Gratis kiriman skripsi terbaru dari email:
Skripsi